Isnin, 21 Disember 2009

Pilih Konsentrasi Atau Konsekstrasi


Apakah remaja ketika berpasangan tidak memikirkan seks??
Salah satu tujuan berpasangan skarang adalah mengambil keuntungan dari sebuah hubungan, termasuk di dalamnya adalah seks. Mereka mungkin berkongsi rasa, boleh meraba dan boleh menikmati raga yang bebas biaya atas nama cinta. Atas nama cinta, seorang lelaki bisa dengan leluasa membelai rambut pasangannya, mencium pipinya, dan bahkan menyemai benih di rahimnya.
Kemuadian mereka berkata, "ini bukan yang kami inginkan." Padahal seluruh malaikat menjadi saksi ketika perzinaan itu berlangsung, akal mereka sedar dan sihat, mereka juga belum pengsan!

Terbukanya teknologi informasi membuat mereka dengan leluasa belajar hal-hal seharusnya tidak mereka pelajari. Remaja menjadi sangat pintar dalam mengekspresikan nafsu biologi. Parahnya, mereka kemudian memaknakan cinta dengan hubungan seks. Maka saat ini tidaklah menghairankan bila ditemukan banyak rakaman video yang dilakukan oleh pelajar sekolah.

Awalnya mungkin berasa menyesal luar biasa, tetapi lama-kelamaan mereka akan menjadi ketagihan. Hidup penuh dengan dosa zina, dosa yang besar dan susah taubat darinya. Mereka yang telah terbiasa berzina tidak akan berasa nyaman dalam menjalani hidup. Mereka dihantui oleh perasaan berdosa kepada Allah Yang Maha Kuasa.

Dihantui oleh kesalahan yang dibuat bersam pasangan. Perasaan ini akan muncul dan tenggelam tergantung suasana hatinya. Dalam kesendirian, dia akan mengingati Allah. Dia akan mengingati posisinjya di mata Allah.Dia berasa tidak berharga dan berlumuran dosa. Tetapi apabila dia kembali bersama pasangannya, perasaan itu akan hilang dengan sendirinya. Tidak mampu berkata TIDAK, dan sangat berat untuk sekadar MENOLAK.

Ketika kita menyemai cinta di usia sekolah, maka fikiran kita akan terpecah-pecah. Akan menjadi fokus utama, di mana pun dan bila masa pun. Saat mahu pergi sekolah, bukan pelajaran yang menjadi fikiran, tetapi, " Emm.. dia naik apa pergi sekolah erk??".

Di sekolah, guru di depan kelas tidak akan menarik perhatian kita. kita lebih asyik melihat fesyen rambutnya yang terbaru dan bagaimana nikmatnya kita memandang kekasih kita itu. Pelajaran entah hilang ke mana, konsentrasi pudar dan lenyap begitu sahaja. Kalau sudah mabuk begini, jangankan matematik, pelajaran menggambar pun mungkin tidak diterima otak kita.

Apabila waktu pelajaran selesai, bukannya kita bersiap pulang dan membantu ibu, tetapi kita asyik berlegar park motor. Menunggu pasangan kita keluar dari sekolah, untuk membonceng pulang ke rumah.
Hari-hari menonton tv, ceritanya juga garing dan membosankan hati. Lalu kita dan kawan-kawan bercerita tentang pasangan masing-masing. Kita saling membentak, saling mencaci maki satu sama lain. Urusan sekolah kita anggap menghuru-harakan sahaja. Tidak ada keinginan lagi untuk meningkatkan prestasi belajar atau memenangi kejuaraan tertentu. Cerita kita kini melulu hanya soal berpasangan dan bersosial.

Dahulu ketika bahan lucah belum tersebar luas, mungkin mudah sahaja bagi sepasang kekasih untuk berdua-duaan di tempat terbuka dan umum. Mereka melampiaskan nafsu di tempat umum yang sudah mereka anggap aman. Padahal ada kamera mengintai mereka dan merakam semua kejadian yang ada. Tersebarlah video itu dan kemudian sekolahnya kena tegur...

1 comments:

izz berkata...

assalamualaikum...
selamat datang ke blog saya..
terima kasih kerana sudi mengunjungi blog saya.

Catat Ulasan